“LDII dengan PARADIGMA BARU”

Paradigma baru LDII atau Lembaga Dakwah Islam Indonesia adalah upaya klarifikasi yang dilakukan oleh LDII ke seluruh umat dan berbagai pihak terutama Majelis Ulama Islam Indonesia terhadap isu-isu negatif yang dilontarkan oleh segelintir anggota masyarakat yang hanya memahami Islam dan LDII sepotong-sepotong atau belum memahami sepenuhnya tentang Islam dan LDII.

Upaya ini merupakan hasil dari masukan dari sebagian masyarakat agar LDII tidak diam saja ketika dicaci maki, dihina, dianggap sesat, dihujat tidak henti-hentinya oleh segelitar orang yang belum sepenuhnya memahami LDII maupun Islam secara keseluruhan.

Sebagian besar masyarakat tersebut memahami eksistensi LDII didalam melakukan kebajikan atau amal shaleh dengan tanpa pamrih dan terus menerus melakukakannya walaupun cacian dan hujatan tidak pernah berhenti bahkan banyak telah menelan korban jiwa. Hujatan dan Cacian ini merupakan ujian terhadap LDII tentang kesungguhan dalam menegakkan kebenaran, apakah tetap konsisten. Sama halnya ketika rasulullah melakukan dakwah Islam, dimana cacian dan hujatan tidak pernah berhenti bahkan nyawapun terancam. Sikap rasulullah adalah tetap sabar dan tetap konsisten untuk tetap amar ma’ruf dan nahi mungkar dan demikian juga LDII.

Paradigma LDII diharapkan masyarakat yang belum memahami tentang LDII dapat segera mengetahui kebenaran sesungguhnya dan menepis cacian dan hujatan yang dampaknya kalau dibiarkan akan dapat memecah-belah umat dan merugikan masyarakat Indonesia bahkan bangsa Indonesia.

Saya banyak melihat kesalah pahaman teman-teman dari kelompok Salafi-Indon ataupun segelitar orang di luar LDII mengenai jargon “LDII dengan PARADIGMA BARU”.

Kebanyakan orang non-LDII salah mengerti mengenai jargon “LDII dengan PARADIGMA BARU”, bahwa LDII sudah tobat dan tidak lagi mengamalkan faham klasiknya. Atau menyangka bahwa LDII sedang berbohong supaya bisa diterima oleh MUI.

Jangan salah tangkap dan salah ekspektasi. Jargon “LDII dengan PARADIGMA BARU” hanyalah bahasa diplomasi. Adakah yang berubah? Tentu ada yang berubah. Ya paradigmanya berubah. Kalau dulu: untuk mu agamamu, untuk ku agamaku, mari kita jalan sendiri-sendiri. Tetapi sekarang adalah semangat kebersamaan. Tetap, untuk mu adalah agamamu, untuk ku ya agamaku, namun mari kita jalan bersama-sama. Inilah pesan yang ingin disampaikan oleh LDII yang mungkin masih belum bisa ditangkap oleh kebanyakan orang dari luar LDII.

LDII sedang tidak berbohong. Jelas ada yang berubah. LDII ingin berjalan bersama-sama. Adapun ada perbedaan, itu tidak lagi ingin dimunculkan dan dikonflik-kan. Tetapi tentu dalam koridor asas kesetaraan. LDII sekarang sudah berusaha keluar dari “closet”. Ingin membaur sementara tetap tidak kehilangan jati diri. Tidak mudah memang.

Oleh sebab itu saya menghimbau kepada non-LDII untuk menghargai usaha LDII ini. Sudah saatnya kita membuka tangan kita merangkul LDII atas nama kepentingan yang lebih besar. Kepentingan seluruh umat.
Intinya: LDII tidak mungkin meninggalkan fahamnya. Sangat tidak mungkin. Tetapi LDII membuka diri untuk men-share resource-nya yang berharga bagi kepentingan yang lebih besar. Dan sudah seharusnya kita semua bisa saling membuka diri.

3 Comments to ““LDII dengan PARADIGMA BARU””

  1. isuk tempe sore dele

  2. salam generus jaktim

    saya generus magelang

  3. emang paradigma yang lama kenapa ya? wkwkwkwkwk

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: